PKP: Kita Jaga Kita - Noor Azlin Mohamad

Saturday, 2 May 2020

PKP: Kita Jaga Kita

Keluhan demi keluhan saya baca di newsfeed, berkenaan perkara penting yang diumumkan oleh Perdana Menteri pagi tadi. Ramai yang menyuarakan rasa gusar akan tidak puas hati juga.

Namun saya yakin, ada juga yang menghela nafas lega, dan rasa ada sinar untuk mula meraih pendapatan kembali setelah poket sudah hampir kosong.

Antara ekonomi dan nyawa, mana lebih penting?

Ini bukan soalan rakyat Malaysia sahaja, malah seluruh dunia. Pihak pemerintah perlu membuat keputusan dan antara kedua-duanya pasti ada yang tidak puas hati juga.

Saya menonton video-video tunjuk perasaan rakyat di Amerika, di mana ada rakyat tidak puas hati dengan perintah kawalan pergerakan. Mereka menyuarakan hak mereka untuk bekerja dan mencari wang.

Bila saya membaca perkembangan dunia berkenaan isu wabak COVID ini, dua elemen yakni nyawa atau ekonomi memang menjadi pertaruhan. Namun keputusan harus dibuat dan ianya tidak akan dapat menyelesaikan semua masalah.

Di Malaysia, sejak dari PKP pertama, saya baca keluhan rakyat yang kehilangan mata pencarian, peniagaan yang gulung tikar dan tidak kurang juga bertambahnya mereka yang ingkar PKP.

Jadi kita perlu hadapi kenyataan bahawa wabak ini akan berpanjangan selagi kita belum menjumpai vaksin atau apa-apa untuk mencegahnya. Manusia akan terus bersifat manusia dan akan bergerak ke sana dan ke mari.

Namun, di sinilah kita harus sedar the new normal yang sebenar. Bahawa kita harus membina kesedaran menjaga kesihatan pada peringkat individu. Basuh tangan dengan sabun setiap kali sebelum dan selepas aktiviti, memakai topeng muka bila bergejala dan mengamalkan penjarakan sosial.

Mustahil! Rakyat kita degil!

Ini yang saya baca dari banyak komen di laman media sosial. Bahawa manusia tidak akan belajar untuk menjaga diri, dan akan terus menerus menyebarkan wabak ini.

Ada sesetengah manusia yang hanya akan belajar, apabila mereka dijangkiti dan jatuh sakit, atau kehilangan mereka yang tersayang sahaja. Disaman, dikurung, dimarahi, diperli, dijeling, mereka tidak akan faham.

Itu sebabnya masih ada yang keluar bukan kerana keperluan, yang tidak menjaga jarak sosial, yang melepak beramai-ramai dan sebagainya. Mereka cuma tidak nahu didenda, namun mereka tidak takut ancaman sebenar wabak ini.

Jadi, kita kena mulai praktikkan menjaga diri dan keluarga kita. Walau apapun keputusan kerajaan, kita sebagai rakyat terpaksa akur. Kita yang mencorakkan masa depan kita.

Bagi mereka yang tidak mahu menjaga diri, kita serahkan mereka pada Tuhan. Iya, bimbang nanti kita yang dijangkiti kerana kedegilan mereka. Jagalah diri kita dan amalkan 3 yang tadi dan pada masa yang sama bertawakal pada Tuhan.

Life goes on, biarkan si luncai terjun bersama labu-labunya.

Kita, jaga kita.

- Elin-
#UniversityOfHome
#KitaJagaKita
#Covid19

No comments:

Post a comment